BANNER ADS

BANNER ADS
Pasang banner kamu disini hanya 25rb/bulan

BANNER ADS

BANNER ADS
Pasang banner kamu disini hanya 25rb/bulan

BANNER ADS

BANNER ADS
Pasang banner kamu disini hanya 25rb/bulan

BANNER ADS

BANNER ADS
Pasang banner kamu disini hanya 25rb/bulan

Rabu, 23 Juni 2010

CERITA 3

Malam minggu itu, gw, pacar gw (Linda) dan kakaknya (Molly) dan gebetannya, berencana pergi bareng dugem untuk merayakan kenaikan pangkat kakaknya pacar gw. Rencananya acara itu dihadiri oleh temen2nya si Molly, tapi ntah kenapa, satu jam sebelum kita berangkat dugem, teman2nya satu persatu mengabari bahwa mereka tidak bisa ikut dikarenakan tidak enak badan dan ada juga yang sibuk mengurus tugas mereka. Yang menambah kesalnya Molly, ternyata gebetannya tiba-tiba meng-cancel acara dugem dikarenakan tiba-tiba dia ditelpon bossnya dan dikatakan besok pagi-pagi harus pergi keluar kota. Oleh karena itu pacarnya Molly harus beristirahat cepat.

Gw dan Linda sudah menyarankan ama Molly, lebih baik acaranya kita undur saja, tapi Molly sudah keburu BT karena sudah jauh-jauh kami datang ke Jakarta tapi ternyata temen2nya ga ada yang bisa menemanin kita, dan akhirnya acara dugem yang harusnya untuk merayakan kenaikan pangkat, menjadi dugem pelepas stress dan penghilang kesal.

Akhirnya kita hanya pergi bertiga dugem. Di tempat dugem, Molly membuka botol Jack Daniel’s. Gw pikir, siapa yang mau habisin neh, secara kita cuma bertiga, cewe gw ga kuat minum, dan gw ga bisa minum banyak-banyak karena gw harus nyetir.

Tapi ya sudahlah, kita nikmati saja acaranya dulu...

Untuk setengah jam, kita duduk di sofa sambil minum dan menikmati alunan musik DJ. Gw perhatiin mukanya Linda yang mulai memerah, kayaknya efek minumannya sudah berasa, dan dia ajak gw menuju ke dance floor. Gw izin dulu ke Molly untuk dance sebentar.

Setelah kita dance beberapa lama, gw dan Linda mulai berasa capek dan kembali menuju sofa. Gw lihat Molly masih saja minum Jack D sambil memegang hp. Si Linda ngajak Molly ngobrol...

”Mol, ngapain loe megang2 hp???”
”Gw kesel ama gebetan gw, Lin...”
”Kenapa?”
”Daritadi dia ga minta maaf sama gw, ga berusaha menghubungi gw... Padahal gw sayang sama dia...”
”Wah Mol, mungkin aja dia dah tidur, dia kan ntar harus bangun pagi...”
”Tapi tetep aja gw kesel!!!”
”Udah deh, kita kesini kan mau having fun...”
”Having fun gimana, gw sendirian neh, lu enak ada pasangan...”
”Dasar, udahlah kita bertiga dance bareng aja, Threesome... Hehehe...” Canda Linda...
”hehehe...”
”Bisa aja kamu dek...”

Kita lanjutkan minum bertiga sambil menikmati musik, dan joget2 kecil di bangku. Tak terasa botol Jack D sudah hampir habis, tinggal 1/8 botol.

”Lin, John, joget bareng yuk...” ajak Molly yang mukanya sudah seperti kepiting rebus seperti Linda.
”aduh kak, gw di sofa aja ya, udah pusing neh...”
”alah cupu loe dek, udahlah ya, gw pinjam Johnny aja ya...”

Molly menarik gw ke dance floor buat joget bareng, well, dibilang joget juga nggak, karena Molly sudah mabuk berat dan berdiri saja dia sulit, jadi kepala dia hanya bersender di dada gw...

”Kak, jangan gini, ga enak diliat ama Linda.”
”biarin ah, dia juga dah tepar gitu. Dia ga bakal ngeliat...”
”Tetep aja ah...”
”Udah diam aja deh, kepala gw dah berat...”

Kita lanjutin dance untuk beberapa saat.
Sampai Linda nyamperin kita,

”Kak, John, balik yuk, badan gw ga enak neh...”
”Gw seh terserah Molly aja...”
”ya udah deh... Kita balik ke sofa sambil nunggu billnya”

Begitu servernya datang dan memberikan Bill, gw urus billing dan tips. Lalu gw ajak Linda dan Molly pulang.

Untungnya Linda masih bisa jalan walaupun dia pusing berat, tidak seperti Molly yang setengah sadar atau mungkin udah ga sadar yang harus gw papah untuk jalan.
Gw papah Molly, tangan kirinya merangkul pundak gw dan tangan kanan gw menahan badannya, pas di bawah ketiak kanannya...

Linda berjalan di depan untuk mengurus Valet parking sementara gw dan Molly jalan di belakang. Setelah gw perhatiin, ternyata Molly ini menarik juga, badannya montok sexy. Rambutnya masih tercium harum walaupun dah bercampur dengan bau rokok, yang bikin gw agak terangsang.

Saat gw papah, tak sengaja tangan gw menyentuh toket kanannya Molly, gila enak banget tuh toket. Kenceng kenyal-kenyal gitu. Karena ngeliat ga ada respon negatif dari Molly, selanjutnya gw sengaja ngeremas toketnya, dan masih tetep aja ga ada respon dari si Molly. Wah seru juga neh... Jadi sepanjang perjalan ke Valet service gw meremas-remas toket Molly.

Begitu sampai di Valet Service, gw masukkan Molly di kursi belakang mobil, Gw yang nyetir dan Linda duduk disamping gw. Sepanjang perjalanan Linda dan Molly tidur. Kita menuju hotel dimana gw dan Linda nginap.

Setelah sampai di hotel, kembali lagi gw membopong Molly sampai masuk kamar, tapi gw tidak bisa lagi mencuri2 kesempatan dikarenakan hotel yang terang dan Linda yang berjalan di samping gw.

Sesampai di kamar, Linda langsung merebahkan diri dan tertidur di kasur dan Molly disampingnya. Mau ga mau gw kebagian di sofa deh... :’(
Tapi ya sudahlah ga masalah... Gw masih terbayang toket Molly yang gw remes tadi.

Gw langsung mandi untuk menyegarkan badan sekaligus berusaha menghilangkan bayangan toket dan tubuh Molly. Karena gw pikir mereka dah tidur, gw cuek aja keluar kamar mandi hanya dengan menggunakan handuk. Tapi begitu buka pintu gw lihat Molly sedang melepas baju setengah telanjang, hanya mengenakan CD, karena mau memakai daster. Gw terdiam sesaat. Gw terpana melihat indahnya tubuh kakaknya pacar gw ini. Mata gw tertuju ke toketnya.

Gw bingung harus bagaimana, melihat tubuh Molly yang montok dan sexy itu, barang gw langsung ngaceng, menampakkan tonjolan di balik handuk gw. Ntah karena efek alkohol tadi atau bagaimana, Molly lalu menyamperin dan mendorong gw dengan keras masuk ke kamar mandi dengan muka yang merah dan menutup pintu di belakangnya.

Di kamar mandi hanya kita berdua. Gw sudah takut dimarahi habis-habisan oleh Molly. Karena sudah melihat dirinya yang setengah telanjang atau bahkan mungkin dia sadar gw sudah meraba2 dirinya.

”Apa-apaan seh loe? Keluar kamar mandi dengan Cuma mengenakan handuk saja, Melihat gw yang setengah bugil, dan tadi gw tau loe remes2 gw. Jangan gara-gara gw setengah sadar loe jadi berani melakukan itu tadi...”

waduh, Mampus gw ...” maaf mbak, tadi saya ga sengaja menyentuh toket mbak, gw juga pikir kalian dah tidur makanya gw keluar Cuma mengenakan handuk saja...”

”ga sengaja kok pake ngeremas-remas segala...
ga sengaja atau doyan??? gw tau loe suka ama badan gw!!”
Trus tiba2 dia mendekatin gw, dan mendorong gw hingga terduduk di pinggir bathtub, lalu dia mendekatkan toketnya ke gw, ”Remas lagi John, tadi enak banget... Isap John... Isap...” Nada suaranya tiba-tiba berubah

”hah? Apa??? Maaf mbak, nggak bisa begitu...” Gw bingung setengah mati, antara mau dan bingung apa yang harus gw lakukan.

”apa kamu bilang??? Kamu mau gw teriak biar Linda bangun, dan ngeliat loe lagi berduaan dengan gw di kamar mandi? Dan Loe mau gw adukan loe dah meremas toket gw?”

”Ngga mbak, ampun...”
”Ya sudah... Lakukanlah...”

Gw raba toket kanannya perlahan-lahan, sementara tangannya Molly memegang rambut gw dan menarik kepala gw menuju toket kirinya, ”Raba gw, Isap gw John...”

Setelah puas gw mainin toketnya, gw jilatin toketnya sambil gw gigit-gigit kecil dan gw isap putingnya. Badan Molly bergoyang sambil mengucapkan kata-kata yang ga jelas. Gila mantap banget rasanya. Toketnya ga jauh beda dengan punya Linda walaupun punya Molly lebih kecil dibanding Linda...

”Aaaaah... Terus John... Nikmat...” Tangannya membuka handuk gw memegang kontol gw yang ngaceng dan mulai mengocoknya perlahan-lahan. ”kayaknya enak juga neh kalo dimasukkan ke meki gw...”

Perlahan-lahan dia narik diri dari gw, dan mulai menurunkan badannya, hingga berlutut dan mengarahkan kepalanya ke kontol gw. Lalu dia mulai melahap kontol gw, sambil menatap mata gw. Gerakan mulutnya yang naik turun diiringi dengan sedotannya yang sungguh nikmat membuat gw semakin terangsang. Sumpah, beda banget dengan cara Linda, walaupun sama-sama enak. Kepalanya kupegang dan setiap kali kepalanya turun, kudorong kepalanya serendah mungkin agar seluruh batang kemaluanku dapat masuk ke dalam mulutnya.

”Mbak, enak banget mbak... Terus...”
Eh, tiba-tiba dia langsung berdiri. Meninggalkan gw yang lagi menikmati blowjobnya dia. Dia memunggungi gw, gw pikir dia mau keluar dari kamar mandi, ternyata dia melepaskan CD-nya dengan gerakan yang sangat merangsang.

Kembali dia berbalik dan berjalan mendekati gw. Tiba-tiba Dia naik kepangkuan gw dengan tangan kanan memegang kontol dan tangan kirinya memegang pundak gw untuk menjaga keseimbangan karena kedua kakinya naik ke pinggir bath tub juga. Tangan gw memegang pinggul Molly, Lalu diusapkanlah kepala kontol gw ke mekinya yang berasa hangat dan basah. Dimainkannya kontol gw di celah meki dan itilnya. Tampangnya begitu merangsang gw... Gw sudah sangat ingin merasakan meki si Molly.

Kemudian pelan-pelan, diturunkan pinggulnya ke arah kontol gw, dan dibenamkanlah kontol gw di dalam liang vaginanya...

"Ohh.. ahh..," Suara kami berdua yang merasakan nikmatnya awal dari persetubuhan kami ini...

Molly mulai menggoyang-goyangkan pinggulnya... Diiringi desahan-desahan lembut penuh birahi
"Aaaaah, John... enak John..." sambil memegang kepala gw...
Gw peluk badannya, gw jilatin leher, telinga, dada, toketnya nya dan pindah ke puting susunya, gw jilat2, Gw isap, dan gw gigit kecil, sehingga Molly melenguh kenikmatan...

Gerakan naik-turun pantat Molly semakin dahsyat, Gw hanya bisa sesekali membalasnya dengan mengangkat pantat gw hingga kontol gw tertanam sepenuhnya di meki Molly. Semakin lama semakin cepat gerakan naik turun pantatnya. Nafas Molly terlihat tersengal-sengal. Dan gw merasakan vaginanya berkedut-kedut semakin keras.

"Ah, John... Gw ... Mau keluar..."
Tangannya menarik kepala gw ke belahan dadanya...
"aaaaaaaaaah..."
Dia merangkul gw sambil Kepalanya nyender di atas kepala gw

Sambil beristirahat sejenak, Molly tersenyum ke arah gw.

"Enak mbak?" tanya gw sambil kontol gw tetap dalam mekinya.
Molly diam saja, namun tetap tersenyum... Senyuman Nakal... Hmmm...

Lalu perlahan-lahan dia berdiri melepaskan kontol gw dari mekinya, dan dia berjalan memunggungi gw.
Gw bingung apa maksudnya. Dia berjalan ke arah wastafel, dan tangannya memegang pinggir wastafel.
Perlahan-lahan dia membungkukan diri di depan wastafel lalu melebarkan kakinya, dan menunggingkan pantatnya.

Dari posisi ini, gw dapat melihat dengan jelas belahan mekinya, dan pantulan bayangan wajahnya yang cantik dan sexy.
akhirnya gw mengerti apa maksudnya. Gw langsung berdiri dan menghampiri Molly dari belakang.
Gw arahkan kontol gw ke mekinya, namun tidak langsung masuk. Gw gosok-gosok clitorisnya dengan cepat.
"John... Please... Cepetan dong... Cepat masukin kontol loe, gw dah ga tahan... Please..."
Gw masukkan kontol gw dari belakang. "aaaargh... John... Enak banget..."

Pantulan wajah Molly sungguh menggoda, dan dari sini gw bisa melihat seluruh tubuhnya yang terpantul dari cermin.
Tampangnya sungguh seksi menggairahkan.

Gw mulai memompa mekinya dengan pelan. Memek Molly berasa seakan-akan memijat kontol gw... Gila, enak bener...
Gw gerakan pinggang gw maju mundur, semakin cepat, tangan kanan gw meraih toket kirinya dan memeras serta memainkan putingnya.
"Terus john... Terus... lebih cepat... aaaargh..." mulutnya terus merintih tertahan.
Molly menggerakkan pantatnya berputar dengan lihai sehingga kontol gw terasa seperti diputar-putar dalam vaginanya.
Tampak Molly sangat menikmati permainan di depan cermin ini. Bayangan dua tubuh manusia yang bermandikan keringat, sedang berhubungan.
Pantulan wajahnya yang menunjukkan Matanya memandang nakal ke arah mata gw sambil dia menggigit bibir bawahnya.

"John... Gw.. mau... Keluar lagi... Aaaaaargh..."
Badannya bergetar, Vaginanya kembali berkedut keras dan kontol gw terasa semakin enak.
Setelah beberapa detik dalam keadaan ini, kontol gw jadi ga tahan.

"Mol, gw mau keluar..."
"Tahan say... tahan..."
Molly langsung melepaskan kontol gw dari mekinya, lalu membalikkan tubuhnya, dan memasukkan kontol gw ke dalam mulutnya.
Ia mengulumnya naik turun dan menjilat seakan-akan menjilat lolipop, sambil mengocok perlahan-lahan.
Dalam beberapa detik, muncratlah peju gw ke dalam mulutnya dan beberapa sempat menembak ke wajah dan dadanya.
Lalu dia memasukkan kembali kontol gw ke dalam mekinya, dan dijilatnya lembut hingga kontol gw benar benar bersih.
Gw terasa lemas sekali, tapi nikmat.

"Gila Mol, enak banget..."
"Peju lu juga enak banget, tapi sayang ada tercecer keluar... Hehehe"

Gw tarik badan Molly berdiri dan gw peluk, lalu gw cium bibirnya dengan lembut, dengan rasa sayang.
"John, kayaknya loe harus mandi lagi deh, badan loe keringatan dan kena peju tuh..." Molly tersenyum
"Iya deh... ini kan gara-gara loe juga... Hehehehe"

Akhirnya kita mandi bersama di bawah shower sambil menyabuni dan ciuman, tapi tidak lebih.
Lalu setelah itu kita keluar dari kamar mandi, berpakaian, dan tidur bertiga di ranjang.

Siangnya saat terbangun, kita bertingkah laku seakan tidak ada apa-apa yang terjadi.

Hingga saat ini Linda tidak pernah tau apa yang pernah terjadi malam itu, dan tiap kali gw ke Jakarta, gw sempatkan diri untuk "berjumpa" dengan Molly.

0 komentar:

Posting Komentar

 

BANNER ADS